Sejumlah Pesantren di Kajen Pati Liburkan Santrinya Hingga Lebaran
Loading...

ARRAHMAH.CO.ID

Jakarta, 
Sejumlah pesantren di Desa Kajen, Kecamatan Margoyoso, Kabupaten Pati, Jawa Tengah meliburkan santrinya hingga Lebaran. Kebijakan tersebut ditempuh setelah menimbang dan memperhatikan perkembangan terkini situasi terkait penyebaran wabah virus Corona atau Covid-19.

 

Koordinator Forum Komunikasi Pengasuh Pesantren Kajen dan Sekitarnya (FKPPK) HM Mujiburrohman Ma’mun mengatakan, kebijakan tersebut sekedar sebagai ikhtiar menghindari wabah mematikan asal Wuhan, Tiongkok ini.

Loading...

 

“Ini sekedar ikhtiar saja. Selanjutnya adalah tawakal kepada Allah Ta’ala,” ujar Gus Mujib, sapaan akrabnya, saat dihubungi dari Jakarta, Selasa (24/3). 

 

Dalam Surat Edaran bernomor: PRIMA/35/PP.01.1/2020 yang ia tandatangani selaku Direktur Perguruan Islam Al-Hikmah (Prima), pihaknya telah memaklumatkan kepada seluruh dewan guru, para pengasuh pesantren, wali murid, dan para siswa bahwa Madrasah Prima memperpanjang libur  hingga 3 Juni 2020.

 

“Tanggal itu bertepatan dengan 11 Syawal 1441 H. Atau sampai kondisi dinyatakan kondusif oleh pemerintah,” tulis Gus Mujib.

 

Kegiatan yang sudah menjadi agenda dalam tahun ajaran 2020/2021, lanjut dia, akan disesuaikan menjadi pembelajaran dalam jaringan/daring (online) sebagai pengganti Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di kelas hingga akhir tahun ajaran berlangsung.

 

“Pelaksanaan UN tahun 2020 ditiadakan mengacu pada perkembangan info terkini dari pemerintah. Pelaksanaan UM bagi siswa kelas VI, IX, dan XII dilaksanakan secara daring dengan jadwal ditentukan kemudian,” terangnya.

 

Sehari sebelumnya, Senin (23/3) Perguruan Islam Mathali’ul Falah (PIM) Kajen sebagai lembaga pendidikan Islam tertua di daerah ini telah memaklumatkan hal yang sama. Madrasah yang pernah dipimpin Rais Aam PBNU KH MA Sahal Mahfudh ini juga memperpanjang libur hingga 1 Juni 2020 (9 Syawal 1441 H). 

 

Kebijakan tersebut tertuang dalam Surat Edaran bernomor: KM/319/A-I/PIM/108/III/2020 yang ditandatangani Direktur PIM, H Muhammad Abbad Nafi’. 

 

Gus Mujib selaku anggota dewan pengawas Yayasan Nurussalam yang menaungi PIM ini menambahkan, dalam surat edaran tersebut juga dinyatakan ada testing (ujian) baca kitab kuning untuk kelas III Aliyah yang digelar pada 10 Ramadhan (3 Mei 2020).

 

Untuk siswa banat jam satu siang. Untuk siswa banin jam delapan malam. Kemudian, selama lima hari, 12-17 Ramadhan atau 5-10 Mei 2020, ada ujian catur wulan untuk kelas III Aliyah. Sementara untuk selain kelas III Aliyah dilaksanakan usai lebaran.

 

“Jadi, para santri balik ke Kajen dengan protokol ketat dan dikarantina. Itu pun, jika Pati nanti ditetapkan sebagai red zone (zona merah) terkait wabah virus Corona, ketentuan ini akan diralat lagi,” tandas cucu kiai kharismatik KH Abdullah Salam ini.

 

Pewarta: Musthofa Asrori 
Editor: Kendi Setiawan

Artikel Ini Telah Dimuat: NU Online

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.