Beranda News Akademisi Universitas Fatoni Ceritakan Dinamika Muslim di Thailand

Akademisi Universitas Fatoni Ceritakan Dinamika Muslim di Thailand

11
0
Hosting Unlimited Indonesia

ARRAHMAH.CO.ID

Jakarta,

Direktur Pascasarjana Universitas Fatoni Prof Muhammadzakee Cheha menjelaskan bahwa perkembangan Islam di Thailand dimulai sejak Kerajaan Siam menguasai Kerajaan Melayu Pattani. Pattani berasal dari kata Al-Fatoni yang berarti kebijaksanaan atau cerdik karena di tempat itu banyak lahir ulama dan cendekiawan Muslim terkenal.

Demikian disampaikan Muhammadzakee Cheha pada peradaban Islam dengan tema Sejarah dan Perkembangan Islam di Pattani, Thailand Selatan dan Kontribusinya di Betawi, Kamis (14/11). 

Diskusi ini diadakan oleh Pusat Pengkajian dan Pengembangan Islam Jakarta atau Jakarta Islamic Centre (JIC) di Ruang Audio Visual 2 Jakarta Islamic Centre (JIC), Jakarta Utara.

Hosting Unlimited Indonesia

Cheha menjelaskan bahwa kawasan Thailand bagian selatan pada satu masa dahulu pernah berbentuk satu daulat Islam. Kawasan ini merupakan basis masyarakat Melayu-Muslim. Di sini juga terdapat masalah. Kawasan ini merupakan daerah konflik agama dan persengketaan wilayah dengan latar belakang bangsa dan agama yang berkepanjangan.

Konflik Thailand selatan terjadi sejak penyerahan wilayah utara Melayu oleh pemerintah Kolonial Inggris kepada Kerajaan Siam pada tahun 1901. Saat itu dibuatlah Traktat Anglo-Siam yang mencabut hak-hak dan martabat Muslim Pattani. Akibatnya, muncul aksi-aksi perlawanan yang dianggap oleh pemerintah pusat sebagai separatisme sehingga diberlakukan darurat militer di wilayah tersebut.

Kini, kaum Muslimin Pattani dan umat Islam di Thailand Selatan terus berjuang agar dapat diberikan status khusus bagi wilayah Thailand Selatan oleh Pemerintah Thailand.

Narasumber pada diskusi ini adalah Direktur Pascasarjana Universitas Fatoni, Thailand Selatan Association Prof Muhammadzakee Cheha, Kepala Divisi Pengkajian dan Pendidikan JIC Rakhmad Zailani Kiki (Kiki), dan Peneliti Puslitbanglektur Kementerian Agama RI Nur Rohmah.

Kiki mengatakan, diskusi ini diadakan sebagai sarana untuk mempublikasikan hasil riset JIC yang pernah melakukan riset lapangan ke Pattani, Thailand Selatan pada 26-29 November 2015 untuk menemukan titik sambung sanad ulama Pattani dan Betawi. Diskusi ini juga diadakan untuk menguji dan memperbarui kembali hasil riset tersebut.

 

Pewarta: Alhafiz Kurniawan

Editor: Kendi Setiawan

Artikel Ini Telah Dimuat: NU Online

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.