Beranda News Peringatan Hari Santri, PBNU Instruksikan Nahdliyin Hanya Bawa Bendera Merah Putih dan...

Peringatan Hari Santri, PBNU Instruksikan Nahdliyin Hanya Bawa Bendera Merah Putih dan NU

6
0
Hosting Unlimited Indonesia

ARRAHMAH.CO.ID

Jakarta,
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj menginstruksikan kepada seluruh warga NU (Nahdliyin) agar turut serta dalam memeriahkan Hari Santri 2019 yang akan diperingati pada 22 Oktober besok dengan penuh kekhidmatan, tertib, dan mengedepankan akhlakul karimah.  

“Saya Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama menginstruksikan kepada seluruh warga NU, mulai dari pusat, wilayah, cabang, dan MWC, sampai ke ranting, serta seluruh badan otonom dan lembaga NU, agar semuanya meramaikan memeriahkan, mensyiarkan Hari Santri Nasional yang keempat. Yang saya harapkan peringatan berlangsung dengan khidmat, khusyuk, dan dihayati dengan puji-pujian kepada Allah, bersyukur kepada Tuhan atas anugerah yang diberikan kepada kita semua,” kata Kiai Said di Gedung PBNU, Jakarta, Senin (21/10). 

Kiai Said menegaskan agar pelaksanaan peringatan Hari Santri tidak dikotori oleh tindakan-tindakan yang tidak perlu, apalagi tindakan-tindakan yang mengotorinya. “Dan saya harapkan jangan sampai ada terjadi hal-hal yang mengurangi atau mengotori kemuliaan Hari Santri ini,” tegas Pengasuh Pesantren Al-Tsaqofah Ciganjur, Jakarta Selatan ini.  

Kiai Said juga meminta kepada seluruh pengurus NU, lembaga, dan badan otonomnya, untuk mengikuti dan memantau kegiatan tersebut dan dipastikan berjalan dengan baik. 

Hosting Unlimited Indonesia

Selain itu, kiai yang pernah menjadi santri di Kempek, Lirboyo, dan Krapyak ini menganjurkan peserta peringatan Hari Santri untuk membawa bendera merah putih dan bendera Nahdlatul Ulama (NU). 

Maka, sambung Kiai Said, jika ada orang atau sekelompok orang membawa bendera ormas tertentu yang secara hukum telah dicabut izinnya oleh pemerintah, diharapkan agar benderanya diamankan segera dengan penuh hormat. Bila perlu, diambil bersama polisi dan disimpan dengan baik-baik.  

“Dalam memperingati Hari Santri ini, mari kita tunjukkan akhlak mulia, kita bukan kelompok yang bikin ribut, bikin onar, bikin gaduh, kita adalah kelompok yang selalu menjunjung tinggi kedamaian persaudaraan dengan sesama anak bangsa. Demikian instruksi ini saya sampaikan. Semoga kita selalu dalam lindungan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Amin,” pungkasnya. 

Pewarta: Abdullah Alawi
Editor: Muchlishon

Artikel Ini Telah Dimuat: NU Online

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.