Beranda Arab Badui Ketika Orang Arab Badui Kencing di Masjid

Ketika Orang Arab Badui Kencing di Masjid

15
0
Hosting Unlimited Indonesia

ARRAHMAH.CO.ID –

Nabi Muhammad SAW membawa agama Islam dengan misi kasih sayang dan penyempurnaan akhlak. Selain itu, beliau juga diutus membawa agama Islam dengan hal-hal yang memudahkan, bukan menyulitkan. Hal ini pun secara tegas pernah disampaikan oleh beliau di dalam salah satu hadisnya sebagaimana berikut.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ أَنَّ أَعْرَابِيًّا بَالَ فِى الْمَسْجِدِ فَثَارَ إِلَيْهِ النَّاسُ ليَقَعُوا بِهِ فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَعُوهُ وَأَهْرِيقُوا عَلَى بَوْلِهِ ذَنُوبًا مِنْ مَاءٍ أَوْ سَجْلًا مِنْ مَاءٍ فَإِنَّمَا بُعِثْتُمْ مُيَسِّرِينَ وَلَمْ تُبْعَثُوا مُعَسِّرِيْنَ. رواه البخاري.

Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata, “(Suatu hari) ada seorang suku Badui kencing di dalam masjid, para sahabat pun sepontan naik pitam akan menghentikannya (mengusirnya), lalu Rasulullah saw. pun bersabda kepada mereka, “Biarkanlah ia dan siramkanlah di atas air kencingnya satu timba air atau seember air, karena sungguh kalian diutus untuk memberi kemudahan dan tidak diutus memberikan kesulitan.” (HR: Bukhari)

Berdasarkan kisah tersebut, betapa Rasulullah SAW sangat enjoy dan bijak dalam memutuskan segala sesuatu. Rasulullah SAW tidak langsung tergesa-gesa dan terburu-buru memarahi orang Badui yang kencing sembarangan tersebut. Tetapi, beliau justru lebih memilih untuk mencari solusinya bukan menambah masalah.

Hosting Unlimited Indonesia

Beliau sengaja membiarkan terlebih dahulu orang Badui tersebut menuntaskan kencingnya agar kencingnya hanya berpusat pada satu titik saja. Berbeda jika orang Badui itu justru dilarang dan diusir langsung. Pasti ia akan terbirit-birit lari dengan terkencing-kencing yang berceceran kemana-mana dan najis pun malah merembet kemana-mana. Rasulullah SAW pun juga memperhatikan akibat kesehatan orang Badui itu jika justru disuruh menahan kencingnya.

Kisah tersebut juga menggambarkan betapa Rasulullah SAW sangat toleran, sabar, dan mau membimbing umatnya yang belum tahu dengan penuh kasih sayang. Beliau tidak malah menghakimi orang Badui tersebut dengan marah-marah. Bahkan beliau juga melarang sahabatnya untuk tidak bertindak anarkis dan melarang orang Badui tersebut.

Selain di dalam hadis tersebut Rasulullah SAW mengajarkan kepada para sahabat untuk bersabar dalam menghadapi orang Badui itu. Beliau juga mengajarkan cara menyucikan tanah yang terkena najis dengan cukup mengguyurkannya dengan air. Hal ini disebabkan karena pada zaman dahulu masjid belum berlantai, tetapi masih berupa tanah.

Dan nasihat pamungkas Rasulullah SAW kepada para sahabatnya di dalam hadis tersebut adalah agar mereka (dan kita semua sebagai umatnya) tidak mempersulit diri, tetapi hendaknya mereka mempermudah. Khususnya ketika berkaitan dengan orang lain. Dengan demikian agama itu bukan mempersulit tetapi mempermudah.

Selengkapnya, klik di sini

Artikel Ini Telah Dimuat: ISLAMI.CO

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.