Beranda News Kampung Gelgel, Miniatur Kebersamaan Muslim dan Non Muslim Bali

Kampung Gelgel, Miniatur Kebersamaan Muslim dan Non Muslim Bali

9
0

ARRAHMAH.CO.ID

Klungkung, 
Desa  Kampung Gelgel, namanya. Desa yang terletak di Kecamatan/Kabupaten Klungkung, Bali, ini merupakan kampung Muslim. Semua aparat desanya adalah Muslim. Di situ juga berdiri sebuah masjid, Nurul Huda, namanya. Bahkan di desa itu juga berdiri MIN (Madrasah Ibtidaiyah Negeri).

Desa  Kampung Gelgel terbentang di atas tanah seluas 8,5 hektar. Jumlah penduduknya mencapai 1.127 dengan 334 Kepala keluaga (KK).

Menurut website resmi Desa Kampung Gelgel, desa  tersebut berdiri sejak abad ke-XIV Masehi, dan merupakan kampung Muslim tertua di Bali. Konon, cikal bakal masrayakat Muslim di Kampung Gelgel adalah pengawal raja.  

Saat itu, Raja Gelgel I (1380 – 1460), Dalem Ketut Ngelesir mengadakan kunjungan ke Kraton Majapahit untuk menghadiri  konferensi kerajaan-kerajaan seluruh Nusantara. Ketika itu kerajaan Bali masih di bawah kekuasaan Majapahit. Saat pulang dari kunjungan tersebut, Dalem Ketut Ngelesir dikawal oleh 40 prajurit pilihan yang dipersembahkan oleh Kerajaan Majapahit, demi keselamatan sang raja.

Loading...

Nah setelah sampai di Kampung Gelgel, ke 40 prajurit itu, sebagian kembali ke Jawa dan sebagian lagi menetap di Kampung Gelgel. Mereka lalu berasimilasi dan menikah dengan warga setempat hingga bernak-pinak.

“Dan sampai sekarang tetap jadi kampung Muslim dengan segala ciri khasnya,” tukas Korwil IV PW Pergunu Bali, Lewa Karma saat menggelar Safari Ramadhan  di Masjid Nurul Huda, Desa Kampung Gelgel, Rabu (15/5), sebagaimana rilis yang diterima .

Menurutnya, secara tradisi dan amaliah, warga Muslim Desa Kampung Gelgel adalah NU. Namun mereka tidak mau menonjolkan bendera ormas. Karena itu mereka membentuk organisasi sendiri, namanya Forum Ukhuwah Muslim Klungkung (FUMK).

Dikatakannya, hubungan masyarakat Desa Kampung Gelgel dengan desa tetangga yang notabene dihuni penganut Hindu, cukup baik. Bulan Ramadhan menjadi saksi kebersamaan mereka melalui tradisi mekibung (megibung), yakni makan bersama dalam satu nampan (talam). Umumnya satu nampan untuk 3 sampai 4 orang sebagai manifestasi kesederhanaan sekaligus kebersamaan. Sajian menu makan buka puasa  itu disiapkan secara suka rela oleh masyarakat untuk jamaah dan tamu undangan. Biasanya tradisi mekibung digelar tiap hari ke-10 bulan Ramadhan.

Bahkan tahun 2017, tradisi mekibung dihadiri oleh Bupati Klungkung, Nyoman Suwirta, tokoh lintas agama, keluarga Puri atau Kerajaan Klungkung hingga kepala desa sektiar.

“Jadi ini (mekibung) merupakan ciri khas yang menandai kebersamaan antara kami dan penganut agama lain,” urainya. (Red: Aryudi AR)

Artikel Ini Telah Dimuat: NU Online

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.