Beranda Islami Ini Perbedaan Antara Menafsirkan dan Mentadabburi Al-Quran

Ini Perbedaan Antara Menafsirkan dan Mentadabburi Al-Quran

17
0

ARRAHMAH.CO.ID –

Al-Quran adalah kalamullah yang menjadi pegangan umat muslim di seluruh dunia. Al-Quran menjadi sumber hukum utama umat muslim dalam menjalankan segala aspek kehidupannya. Selain menjadi sumber hukum, membaca Al-Quran juga merupakan ibadah yang bernilai pahala. Nabi Muhammad SAW bersabda :

مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لاَ أَقُولُ الم حرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلاَمٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ

“Barang siapa yang membaca satu huruf dari Al-Quran, maka baginya satu kebaikan dengan bacaan tersebut, dan satu kebaikan tersebut dilipatkan gandakan menjadi 10 kebaikan semisalnya. Aku tidak mengatakan Alif-Lam-Mim itu satu huruf, akan tetapi Alif satu huruf, Laam satu huruf dan Miim satu huruf.” (HR. Tirmidzi)

Hadis ini menjelaskan bahwa membaca Al-Quran merupakan amalan yang bernilai pahala berlipat ganda. Umat muslim yang membaca Al-Quran akan tetap mendapat pahala walaupun ia tidak memahaminya.

loading...

Ada perbedaan yang mendasar antara membaca, tadabbur, dan menafsiri Al-Quran. Dalam menafsiri Al-Quran, seseorang membutuhkan cabang ilmu lain yang diperlukan. Di antaranya adalah tentang asbabun nuzul, kaidah nahwu-shorof, balaghah, dan berbagai ilmu lainnya.

Sedangkan dalam tadabbur Al-Quran tidak diperlukan ilmu-ilmu tersebut. Seseorang tak perlu menguasai berbagai cabang ilmu untuk tadabbur Al-Quran. Ia hanya perlu untuk meresapi kata demi kata, ayat demi ayat, dan surat demi surat yang ia baca.

Imam Nawawi dalam beberapa kitabnya menjelaskan bahwa ulama-ulama zaman dahulu ketika tadabbur Al-Quran membutuhkan waktu yang sangat lama. Ada beberapa ulama yang membutuhkan waktu semalaman hanya untuk meresapi satu ayat Al-Quran saja. Bahkan di antara mereka ada yang pingsan dan meninggal karena tak kuasa mendapati keajaiban Al-Quran yang begitu agung.

Sedangkan membaca Al-Quran adalah suatu istilah umum dalam memperlakukan bacaan Al-Quran. Baik itu membaca dengan mentadabburi, menafsirkan, maupun tidak memperhatikan kata-katanya, atau bahkan tidak tahu kandungan yang ada di dalamnya.

Walaupun begitu, membaca tanpa mengetahui arti akan tetap mendapatkan pahala yang berlipat ganda. Namun membaca Al-Quran dengan mengetahui arti dan meresapi isi tentunya akan mendapatkan pahala yang lebih besar.

Wallahu A’lam.

Artikel Ini Telah Dimuat: ISLAMI.CO

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.