Beranda Nahdlatul Ulama Intoleransi Pelajar Makin Marak, Perlukah Organisasi Pelajar Masuk Sekolah?

Intoleransi Pelajar Makin Marak, Perlukah Organisasi Pelajar Masuk Sekolah?

14
0
Hosting Unlimited Indonesia

ARRAHMAH.CO.ID

Jakarta,
Toleransi sudah masuk dalam materi pelajaran pendidikan agama. Hal itu juga sudah diajarkan oleh guru di setiap sekolah. Akan tetapi, materi tersebut tidak sepenuhnya dipraktikkan oleh siswa.
 
“Sebagian sekolah seperti itu. Mereka memahami nilai-nilai toleransi dengan baik. Namun ketika diuji seberapa toleran itu gamang,” kata Muhammad Zuhdi saat ditemui usai menyampaikan hasil penelitiannya yang berjudul Mempromosikan Moderatisme: Pencegahan Ekstremisme yang Keras, Pendidikan Agama dan Negara di Indonesia pada seminar internasional di Hotel JW Marriott, Kuningan, Jakarta, Senin (14/1).
 
Jangankan pada agama yang berbeda, katanya, perbedaan pendapat dalam satu agama saja menjadi masalah tersendiri. Zuhdi mencontohkan perbedaan pandangan antara sesama Muslim terhadap ucapan selamat natal kepada umat Kristiani.
 
“Menerima toleransi tetapi ketika harus bersikap dengan itu kesulitan sendiri,” katanya pada kegiatan yang digelar oleh Pusat Pengkajian Islam dan Masyarakat (PPIM) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan United Nations Development Program (UNDP) itu.

Alumnus Pondok Pesantren Al-Masthuriyah, Sukabumi, Jawa Barat itu mengungkapkan, memang perlu adanya kesadaran betul tentang pemahaman terhadap toleransi sehingga dapat dipraktikkan dalam keseharian. Sebab, katanya, keyakinan seseorang tidak bisa dipaksakan untuk diyakini oleh orang lain.
 
“Bagaimana bersikap terhadap toleransi yaitu kita tidak bisa mendapatkan apa yang kita yakini benar kepada orang lain,” katanya.
 
Adanya organisasi kepelajaran masuk ke sekolah-sekolah, menurutnya, dapat memberikan nilai positif dan negatif. Nuansa berbeda menjadi positif bagi sekolah dan civitas akademika di dalamnya. Sementara negatifnya, jika kesempatan itu dibuka, tentu memberikan peluang yang sama bagi organisasi lainnya.
 
“Nah, siapa yang akan mengontrol itu kalau kepala sekolahnya, yayasannya, bisa memilah mana yang aman, mana yang tidak itu akan baik,” ucap wakil dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu.
 
Kalaupun tidak masuk dalam sekolah, kata Zuhdi, jika siswa tersebut melakukan kegiatan di luar sekolah di organisasi itu tentu akan positif. Namun, ia mengingatkan ulang, bahwa masuknya organisasi itu juga perlu kriteria.

“Perlu kriteria yang jelas untuk itu,” pungkasnya pada seminar yang mengangkat tema Merawat Keyakinan: Negara, Pendidikan Agama, dan Pencegahan Ekstremisme Kekerasan di Asia Tenggara itu. (Syakir NF/Muhammad Faizin)

Artikel Ini Telah Dimuat: NU Online

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.