Mata Uang Turki Terus Terjun Bebas, Presiden Erdogan Salahkan Teroris

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

ARRAHMAH.CO.ID – Mata uang Turki, Lira terjun bebas, dan nilainya terus merosot dihadapan Dolar Amerika. Presiden Recep Tayyip Erdogan tak mau disalahkan dalam kondisi yang semakin memburuk ini. 

Dengan cepat dia memanfaatkan isu tersebut untuk menyerang lawan politiknya.

Menurut Erdogan, nilai lira yang anjlok lebih dari 40 persen tahun ini disebabkan ulah teroris ekonomi. “Ada teroris ekonomi di media sosial. Jaringan pengkhianatan itu benar-benar ada,” kata Erdogan seperti dilansir Reuters, Selasa (14/8).

Tidak jelas siapa yang dimaksud Erdogan sebagai teroris teroris ekonomi. Dia hanya mengatakan bahwa mereka menyebar informasi yang menyesatkan di media sosial.

Erdogan pun bersumpah akan menindak para teroris ekonomi tersebut. “Kami tak akan memberikan waktu sehari pun untuk mereka, semua yang menyebar spekulasi pasti akan menerima ganjarannya,” tegas sang presiden.

Lira berada pada titik terendahnya kemarin, Senin (13/8). Meski bank sentral telah menjamin ketersediaan likuiditas, lira tetap di bawah tekanan jual. (JPNN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Loading...