Berkah ‘Wajah Sejuk’ Islam Nusantara, PCI-NU Taiwan Mualafkan Orang Taipei Setiap Minggu

0 232

ARRAHMAH.CO.ID – Pengurus Cabang Istimewa (PIC) NU Taiwan setiap minggu menerima permintaan penduduk Taipei yang ingin menjadi pemeluk agama Islam dengan mengucapkan dua kalimah syahadat.

Ketua PCINU Taiwan Agus Susanto di Taipei, Senin, mengatakan fenomena ini terjadi dalam 2-3 tahun terakhir dimana minat penduduk Taipei dan Taiwan untuk menjadi pemeluk agama Islam meningkat.

“Setiap minggu ada saja permintaan dari penduduk asli yang ingin masuk Islam,” ujar Agus.

Dia sudah menyiapkan segala hal proses permindahan agama atau keyakinan tersebut menjadi mudah.

“Kami sudah mempersiapkan ustadz yang berkompeten untuk itu agar secara agama prosesinya sah dan memenuhi syarat-syaratnya,” ucap Agus.

Keinginan masuk Islam juga terjadi di kalangan buruh migran (TKI) yang semula berbeda keyakinan dan setelah bekerja di Taiwan berinteraksi dengan TKI lainnya lalu mendapat hidayah untuk memeluk Islam.

Agus menyatakan tidak selalu perpindahan agama itu disebabkan karena keinginan pria Taiwan untuk menikah dengan TKI yang dalam hal ini menjadi fenomena baru dalam 3-4 tahun terakhir.

Sebagian bersar TKI muslimah, lanjut dia, dan data PCI-NU menyatakan tidak sedikit dari mereka adalah alumni dari madrasah atau pondok pesantren NU. Sehingga lebih mudah PCINU untuk membina dan menguatkan keyakinan mereka.

Dia juga menangkap fenomena bahwa perilaku TKI yang ramah, mudah senyum, sopan dalam berpakaian dan berperilaku serta istiqomah menjalankan keyakinannya menjadi faktor penyebab penduduk Taiwan untuk memeluk Islam.

“Jadi tidak hanya sekadar ingin menikah, tetapi karena adab dan akhlak TKI yang menjadikan mereka tersentuh, meski diyakini hidayah itu tetap milik Allah,” kata Agus.

Lalu bagaimana dengan pembinaan selanjutnya bagi mualaf tersebut? Agus menyatakan bahwa PCI-NU sudah membuat paket informasi yang diperlukan untuk memperdalam agama dan konsultasi tatap muka kapan saja, sesuai kebutuhan mualaf.
PCINU Taiwan berdiri pada tahun 2007, diprakarsai oleh sejumlah TKI yang aktif dalam wadah pengajian rutin yang kemudian difasilitasi sepenuhnya oleh PBNU, dan kini memiliki 11 ranting di Taiwan.

Sumber Antaranews

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Loading...