Billboard Ads

ARRAHMAH.CO.ID - Kota Depok



Sewindu Haul Gus Dur yang jatuh di bulan Desember ini, tampaknya menjadi perhatian banyak kalangan, siapa yang tak kenal dengan sosok Almarhum, beliau semasa hidupnya menyerahkan seluruh pemikiranya hanya untuk Kemaslahatan Bangsa dan Negara, 8 tahun lalu telah meninggalkan kita, saat ini banyak para murid, kerabat maupun simpatisan mencoba mengenang perjuangan mantan Presiden ke-4 Republik ini.


 
Dengan berbagai cara ekpresi mengenang jasa beliau, seringkali di adakan acara semisal seminar, kajian ilmiyah, dan beragam cara lain untuk mengingatkan publik atas jasa beliau, kali ini komunitas Jaringan Gusdurian nasional yang berada di Kota Depok, telah mengadakan acara “Refleksi Akhir Tahun Keberagaman dan Toleransi di Kota Depok”. 



Yang sudah terlaksana di adakan pada Senin 18 Desember 2017 Pukul 19.00-22.00 wib yang bertempat di Gedung Pemuda Depok Tole Iskandar, Jl. Merdeka, Kelurahan Mekarjaya Kecamatan Sukmajaya Depok.



Dengan beberapa narasumber yang bersedia hadir dari berbagai kalangan, Ahmad Solechan (PCNU Depok), Mangaranap Sinaga (ketua PIKI Depok), Muhammad Subhi Azhari (Gusdurian Depok) Kompol Putu Khalis (Kasatreskrim Depok) sebagai pemandu Mansyur Alfarisi (Aktifis Pemuda Depok), peserta yang hadir pun terlihat membuat ruangan Gedung Pemuda Depok cukup sesak penuh dari berbagai kalangan.



Sebagai kota yg sangat plural, Pemerintah Kota Depok ternyata belum mampu mengelola keragaman tersebut dg baik. Beberapa konflik terkait pendirian rumah ibadah, persoalan JAI, radikalisme dan ujaran kebencian mewarnai dinamika sosial keagamaan di Depok. Pemerintah juga dianggap kurang serius mendorong dialog dan kerjasama antar agama, sebaliknya justru membiarkan potensi konflik horizontal dg menutup mata terhadap adanya beberapa perumahan yg hanya boleh dihuni satu agama tertentu. Termasuk rumah kontrakan dan kost yang hanya diperbolehkan disewa satu agama tertentu.



Seharusnya Pemerintah Kota turut mendukung Kelompok-kelompok Keberagaman Lintas Agama seperti BASOLIA, Kelompok Muda Keberagaman dll yang berusaha merekatkan kehidupan bersama dalam kepelbagaian di masyarakat.


Dari diskusi dan refleksi ini akan ada perbaikan dan perhatian dari Pemerintah Kota dalam membangun dan merawat NKRI dgn keberagamannya yang ada di Kota Depok (Formatnews).


Gusdurian adalah sebutan untuk para murid, pengagum, dan penerus pemikiran dan perjuangan Gus Dur. Para GUSDURian mendalami pemikiran Gus Dur, meneladani karakter dan prinsip nilainya, dan berupaya untuk meneruskan perjuangan yang telah dirintis dan dikembangkan oleh Gus Dur sesuai dengan konteks tantangan zaman.


(Hakim Gusdurian-formatnews)

By